Teknologi Membantu Ekonomi Amerika lebih Dari Yang Kita Duga – Pada akhir Juli, ketika Biro Analisis Ekonomi merilis perkiraan tingkat pertumbuhan ekonomi 4,1% yang luar biasa untuk kuartal kedua, hanya sedikit yang memperhatikan pengumuman lain dari badan statistik: Perubahan total perhitungan produk domestik bruto, selama beberapa dekade.

Teknologi Membantu Ekonomi Amerika lebih Dari Yang Kita Duga

republic-news.org – Jauh di lubuk hati apa yang membentuk PDB, agensi tersebut telah memasukkan informasi baru tentang komputasi awan, telepon seluler, dan teknologi lain yang berkembang pesat. Dan sementara perhitungan yang diperbarui hanya mengubah pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan sedikit setiap tahun, total investasi bisnis rata-rata naik hampir satu persen setiap tahun antara tahun 2002 dan 2017.

Itu adalah lompatan besar, dan menyajikan gambaran aktivitas ekonomi yang lebih cerah setelah resesi daripada yang kita miliki sebelum Jumat lalu, kata badan tersebut dalam sebuah pengarahan dengan wartawan.

Penyesuaian seperti itu bukanlah hal baru. Setiap lima tahun, pengolah angka ekonomi pemerintah federal mengumumkan bahwa mereka sedikit melenceng, karena perubahan dalam praktik bisnis yang tidak dapat mereka lacak secara real time.

Baca Juga : Koridor Teknologi Besar Selanjutnya? Antara Seattle dan Vancouver 

Percepatan inflasi pada tahun 1960 mendorong pengukuran perubahan harga yang lebih baik, misalnya. Pada 1980-an, IBM membantu agensi memahami bagaimana komputer menjadi lebih murah dan lebih baik pada saat yang bersamaan.

“Ketika BEA melakukan salah satu tolok ukur ini, mereka mencoba menargetkan salah satu area ini di mana mereka tahu ada banyak kemajuan teknologi yang belum tercakup dalam angka,” kata Brent Moulton, yang baru saja pensiun setelah 30 tahun. perpecahan karir antara BEA dan Biro Statistik Tenaga Kerja. “Ketika keputusan dibuat bahwa perangkat lunak benar-benar harus diperhitungkan sebagai bagian dari investasi bersama dengan perangkat keras, hal itu menyebabkan peningkatan besar dalam tingkat pertumbuhan selama tahun 1980-an dan 90-an.”

Namun semakin sulit untuk mengikuti perubahan tersebut akhir-akhir ini, karena teknologi baru telah menyebar ke seluruh tempat kerja dengan cara yang masih belum sepenuhnya dipahami oleh para ahli statistik.

Kesalahan pengukuran itu bisa menjadi bagian dari alasan mengapa angka pertumbuhan mengecewakan dalam beberapa tahun terakhir. Jika badan-badan federal tidak mampu menangkap semua aktivitas ekonomi baru, itu jauh lebih mengkhawatirkan daripada gagasan bahwa Amerika benar-benar menjadi negara yang kurang dinamis.

“Satu pertanyaan adalah apakah hal itu menyebabkan penurunan produktivitas yang kita alami,” kata Erik Brynjolfsson , seorang profesor di Massachusetts Institute of Technology, yang mempelajari dampak teknologi terhadap ekonomi. “Saya pikir kita mungkin kehilangan lebih banyak dari waktu ke waktu karena lebih banyak ekonomi menjadi digital.”

Ambil perbedaan yang dikoreksi BEA di telepon seluler dan komputasi awan. Keduanya menjadi perhatian agensi melalui pekerjaan tiga ekonom di Federal Reserve, yang tidak menganggap investasi besar yang dilakukan oleh perusahaan teknologi setelah 2007 muncul dalam angka pertumbuhan resmi.

“Kami hanya mencoba untuk menutup keterputusan antara Silicon Valley yang sedang booming dan statistik makro yang menunjukkan bahwa produktivitas lemah,” kata Carol Corrado, salah satu dari tiga ekonom tersebut, yang sekarang menjadi penasihat senior dan direktur penelitian di Conference Board.

Setelah berbicara dengan perusahaan teknologi besar dan menggali data yang sudah dimiliki BEA, Corrado dan sesama ekonom Federal Reserve Daniel Sichel dan David Byrne menyimpulkan bahwa apa yang tampak seperti pembelian komponen manufaktur sebenarnya adalah investasi di pusat data besar untuk penyimpanan cloud, yang mengemas lebih banyak pukulan dalam perhitungan PDB.

Byrne dan Corrado juga mengembangkan pengukuran baru harga ponsel , yang menyebabkan peningkatan cepat dalam daya dan kualitas. Itu juga mendorong pertumbuhan — menunjukkan bahwa Internet dan teknologi komunikasi benar-benar berkontribusi terhadap perekonomian dengan cara yang belum sepenuhnya disadari.

Industri teknologi itu sendiri telah mengatakan ini selama bertahun-tahun. Sekarang berpendapat bahwa upaya BEA untuk mengukur ukuran ekonomi digital tidak memperhitungkan banyak cara di mana pekerja menjadi lebih efisien karena mereka online.

“Produsen, usaha kecil, dan petani semuanya menikmati produktivitas dan keuntungan ekonomi karena Internet,” kata Christopher Hooton, kepala ekonom dari Asosiasi Internet, grup lobi untuk perusahaan teknologi. “Dan kami juga ingin mengabadikannya.”

Tantangan untuk mengikuti perubahan teknologi tidak unik bagi BEA. Biro Statistik Tenaga Kerja juga berjuang untuk mengawasi pertumbuhan pekerjaan lepas dan mandiri , misalnya, yang menurut data dari sumber seperti JPMorgan Chase dan Internal Revenue Service menunjukkan pertumbuhan meskipun survei pemerintah tidak menunjukkannya.

Satu kendala dalam mengikuti perkembangan zaman: uang. BLS belum dapat melakukan semua penelitian yang diinginkan karena Kongres belum menaikkan anggaran badan tersebut, kata profesor Universitas Cornell Erica Groshen, yang menyelesaikan masa jabatannya sebagai Komisaris BLS tahun lalu.

“BLS tahu bagaimana melakukannya, dan sangat ingin melakukannya, tetapi pendanaannya tetap selama satu dekade,” kata Groshen.

Semua agen statistik telah membeli kumpulan data pribadi, seperti transaksi dari pemindai ritel, dan mengorek web untuk mendapatkan pengukuran frekuensi yang lebih baik dan lebih tinggi dengan biaya lebih rendah. Tetapi ilmuwan data itu mahal, dan kebutuhan keamanan siber yang meningkat telah menyedot sumber daya.

Menyadari keterbatasan pemerintah, komunitas riset turun tangan untuk membantu. National Academies of Science telah mengadakan panel tentang survei ekonomi tahunan Sensus, dan minggu ini Brookings Institution mengumumkan kelompok kerja yang diketuai bersama oleh mantan ketua Fed Janet Yellen yang akan memeriksa pengukuran produktivitas.

Martin Fleming, kepala ekonom di IBM dan anggota grup Brookings, mengatakan mereka akan membantu menerjemahkan dampak kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin ke dalam statistik resmi sebelum mulai mengubah setiap aspek cara kita bekerja, bukan setelah fakta. Untuk melakukan itu, badan statistik harus mempelajari pertanyaan apa yang harus diajukan, sehingga mereka dapat mengumpulkan informasi yang relevan dan menggunakannya dengan cara yang benar.

“Kita dapat menyempurnakan dan mendesain ulang serta memperkenalkan pengukuran baru, tetapi semuanya akan tergantung pada sumber data apa yang kita miliki,” kata Fleming.

Bukan hal yang tak terelakkan bahwa semua penemuan baru yang membuat hidup kita lebih baik benar-benar termasuk dalam PDB atau angka produktivitas sama sekali. Banyak teknologi baru hadir dalam bentuk produk gratis seperti Wikipedia dan Google Maps, yang mungkin mempermudah tugas, tetapi mengurangi PDB karena tidak memerlukan biaya apa pun.

Itulah sebabnya beberapa cendekiawan, seperti Erik Brynjolfsson, telah menganjurkan untuk menciptakan langkah-langkah terpisah yang dalam kombinasi dapat memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang apa yang diproduksi orang Amerika — mulai dari streaming musik gratis hingga tugas rumah tangga yang dilakukan banyak orang tanpa bayaran.

“Barang gratis tidak muncul dalam PDB, tetapi mereka menciptakan banyak nilai,” kata Brynjolfsson. “Jadi jawabannya bukan memperbaiki PDB. Melainkan memiliki dasbor yang dapat mengukur banyak hal yang berbeda.”

Next Post

Amerika Serikat Memimpin Dalam Sains dan Teknologi

Tue Feb 28 , 2023
Amerika Serikat Memimpin Dalam Sains dan Teknologi – National Science Board (NSB) adalah badan pengatur NSF dan menerbitkan laporan yang dimandatkan oleh kongres tentang keadaan […]
Show Buttons
Hide Buttons