Memperbaiki Masalah Yang Mengganggu Pembantu Rumah Tangga Indonesia – Pemerintah Malaysia harus memperbaiki kelemahan mendasar dalam sistem perekrutan dan perlindungan pekerja rumah tangga atau menghentikan perekrutan pembantu rumah tangga Indonesia. Penasihat Asosiasi Agen Tenaga Kerja Nasional Malaysia (Pikap) Datuk Raja Zulkepley Dahalan mengklaim banyak agen yang merekrut pekerja rumah tangga telah tutup atau bermigrasi untuk menawarkan pembantu sebagai pekerja paruh waktu, sebuah praktik yang dilarang oleh hukum.

Dia, bagaimanapun, mengatakan kemacetan dalam perekrutan diperkirakan akan terus menghancurkan industri ini karena Indonesia, khususnya, tidak senang dengan beberapa aspek dari Memorandum of Understanding (MoU) yang ditandatangani dengan Malaysia tahun ini dan pelaksanaan perjanjian tersebut. “Kemacetan ini akan terus berlanjut kecuali kami mengatasi masalah ini dengan segera, termasuk upah RM1.500.

Memperbaiki Masalah Yang Mengganggu Pembantu Rumah Tangga Indonesia

“Ada begitu banyak penolakan dari majikan, dan dilihat dari laporan berita, Indonesia juga tampaknya tidak tertarik mengirim pembantu mereka ke sini karena dugaan pelecehan.” Raja Zulkepley mengatakan Indonesia menyediakan sebagian besar pekerja rumah tangga ke Malaysia, yang juga mencari pembantu rumah tangga dari 14 negara lain. “Malaysia tidak boleh berada di sisi buruk Indonesia karena itu adalah tenaga kerja dengan harga paling masuk akal. Malaysia harus menyelesaikan masalah ini,” katanya kepada New Straits Times .

Dia mengatakan di antara masalah itu adalah hal-hal yang tidak jelas terkait siapa yang akan membayar tagihan jika rawat inap, operasi, dan kunjungan dokter. Raja Zulkepley juga menggemakan keluhan dari agen dan pengusaha bahwa pemerintah belum membagikan MoU tertulis secara lengkap di domain publik. “Sebagian besar agen menawarkan pertanggungan dari tiga bulan hingga dua tahun untuk masalah ini. Tetapi pertanyaan tentang siapa yang membayar operasi dan rawat inap tidak terkait dengan kecelakaan atau ditanggung oleh asuransi tetapi ditanggung oleh pemberi kerja selama perekrutan harus diselesaikan dengan MoU.”

Dia juga mengatakan ada pertanyaan tentang apa yang akan terjadi jika pekerja rumah tangga tersebut positif Covid-19 dan perlu dirawat di rumah sakit. “Kita perlu menyelesaikan masalah ini dengan kebijakan yang jelas dan sehat. Pengusaha juga harus memeriksa hak istimewa dan hak mereka saat mempekerjakan pekerja. “Saya meramalkan kematian industri ini sebelum pandemi. Mungkin lebih cepat berkat gangguan pandemi. “Dan di tahun-tahun mendatang, saya yakin pembantu rumah tangga akan menjadi sangat mahal sehingga hanya kelompok berpenghasilan 20 Teratas dan mereka yang berada dalam kelompok sub-penghasilan 40 menengah yang lebih tinggi yang mampu membelinya.

Baca Juga; Situs Ulasan Mobil Terbaik Di Tahun 2022

Bayangkan masa depan tanpa pembantu untuk merawat anak-anak Anda atau orang tua yang sakit. ” Raja Zulkepley juga menegaskan kembali perlunya memarkir semua urusan terkait buruh migran di bawah Kementerian Sumber Daya Manusia karena lembaga mereka menggarisbawahi semua urusan dan kebijakan terkait ketenagakerjaan. Indonesia telah membunyikan alarm bahwa pihaknya berencana untuk secara bertahap menghentikan pengiriman warga negaranya untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga di luar negeri.

Wakil presiden Asosiasi Agen Tenaga Kerja Malaysia Alfred Tan mengatakan agen telah meminta 30.000 hingga 50.000 pekerja rumah tangga pada tahun 2020. “Namun, tidak ada agensi yang saya tahu telah menerimanya. “Satu-satunya pembantu rumah tangga yang masuk ke negara itu selama ini, saya percaya, adalah melalui sistem Maid Online, di mana majikan Malaysia langsung mempekerjakan para pekerja ini menggunakan kartu pengunjung dan mengajukan visa kerja dalam waktu 30 hari,” katanya, menggambarkan sistem tersebut. Indonesia tidak mengakui dan dikritik oleh para aktivis karena tidak adanya perlindungan hukum bagi pekerja.

Lebih lanjut dia meminta Departemen Tenaga Kerja untuk memberikan prosedur operasi standar yang lebih jelas diperbarui dengan pedoman MoU untuk proses aplikasi pembantu rumah tangga. Tan juga meminta Departemen Imigrasi untuk memproses aplikasi dengan cepat karena persetujuan yang lebih cepat berarti biaya perekrutan yang lebih rendah. “Secara keseluruhan, harus ada transparansi dalam MoU, sehingga pemberi kerja dan publik tahu apa yang diharapkan. Semua ini harus dimasukkan ke dalam domain publik.”

NST melaporkan bahwa MoU tentang pekerjaan dan perlindungan pekerja rumah tangga Indonesia di Malaysia, yang ditandatangani antara kedua negara pada 1 April, dapat dianggap sebagai macan ompong karena tidak mengikat secara hukum. Sementara itu, KBRI di sini sedang meminta klarifikasi dari Indonesia atas kegagalan mendatangkan tenaga kerja ke dalam negeri sesuai jadwal. Berita Harian melaporkan pada Rabu bahwa Duta Besar Indonesia untuk Malaysia, Hermono, mengatakan berdasarkan informasi awal, hal itu karena faktor visa dan dokumen perjalanan yang tidak lengkap. Ia juga mengatakan pihak kedutaan belum mendapatkan informasi detail mengenai situasi tersebut, selain meminta Kementerian Ketenagakerjaan RI untuk mendapatkan masukan dari pihak terkait.

Ia menambahkan, Indonesia telah memutuskan untuk menunda masuknya tenaga kerja Indonesia ke Malaysia sampai masalah tersebut diselesaikan di pihak republik. “Saya paham ada yang mengatakan ini (kegagalan tenaga kerja Indonesia masuk ke Malaysia) karena masalah visa. Visa yang dikeluarkan Kedutaan Besar Malaysia di Indonesia adalah visa ‘single entry’. “Kami sudah mengklarifikasi bahwa ini adalah prosedurnya. “Visa ‘single entry’ pertama akan dikeluarkan kemudian para pekerja akan menjalani pemeriksaan kesehatan dan setelah semua disetujui, Departemen Imigrasi Malaysia akan mengeluarkan izin kerja,” kata Hermono.

Next Post

10 Perusahaan Pengembangan Aplikasi Seluler Terpercaya Di Chicago, AS

Wed Dec 28 , 2022
10 Perusahaan Pengembangan Aplikasi Seluler Terpercaya Di Chicago, AS – Di era ini, penggunaan teknologi di pasar telah meningkat pesat. Saat ini klien akan menggunakan […]
Show Buttons
Hide Buttons