9 Cara Halus Teknologi Membuat Umat Manusia Lebih Buruk – Teknologi telah begitu mendarah daging dalam masyarakat dan kehidupan kita sehari-hari sehingga sulit untuk mengingat seperti apa dunia sebelumnya. Bisakah Anda bayangkan melakukan pekerjaan Anda tanpa bantuan teknologi apa pun? Bagaimana dengan berkomunikasi? Atau bepergian? Atau menghibur diri sendiri?

9 Cara Halus Teknologi Membuat Umat Manusia Lebih Buruk

republic-news – Meskipun kita berhutang budi kepada para pemikir cemerlang yang telah memberi kita inovasi semacam itu, akan sangat picik untuk menganggap teknologi hanya sebagai anugerah bagi umat manusia. Seringkali, itu bisa menjadi kutukan, memiliki efek yang terlihat dan tidak terlihat dari jenis yang tak terhitung banyaknya pada individu, kelompok, dan umat manusia secara keseluruhan.

Baca Juga : Mengamankan Keunggulan Teknologi Amerika

Berikut adalah sembilan cara teknologi membuat umat manusia menjadi lebih buruk.

1. Menggunakan perangkat seluler dan komputer berdampak buruk bagi postur tubuh kita

Smartphone bungkuk. Meja merosot. Leher teks. Apa pun sebutannya, cara kita menahan diri saat menggunakan perangkat seperti ponsel, komputer, dan tablet tidaklah sehat.

Postur yang buruk ini tidak hanya dapat menyebabkan masalah punggung dan leher tetapi juga masalah psikologis, termasuk harga diri dan suasana hati yang rendah, penurunan ketegasan dan produktivitas, dan kecenderungan yang meningkat untuk mengingat hal-hal negatif, menurut sebuah kolom di The New York Times .

“Postur fisik Anda memahat postur psikologis Anda, dan bisa menjadi kunci untuk suasana hati yang lebih bahagia dan kepercayaan diri yang lebih besar,” tulis profesor Harvard Business School Amy Cuddy di kolom tersebut.

2. Penglihatan Anda juga dapat terganggu karena terlalu banyak menggunakan perangkat

Penggunaan perangkat digital yang berlebihan dapat menyebabkan masalah penglihatan. Penggunaan perangkat yang intens dapat melelahkan mata Anda dan menyebabkan ketegangan mata, menurut Mayo Clinic , dan dapat menyebabkan gejala seperti sakit kepala, sulit berkonsentrasi, dan mata berair, kering, gatal, terbakar, perih, atau lelah.

Penggunaan berlebihan juga dapat menyebabkan penglihatan kabur atau ganda dan peningkatan kepekaan terhadap cahaya. “The American Optometric Association menyebut sindrom penglihatan komputer ini, atau ketegangan mata digital,” menurut Mayo Clinic . “Orang yang melihat layar dua jam atau lebih berturut-turut setiap hari memiliki risiko terbesar dari kondisi ini.”

3. Insomnia bisa menjadi efek samping lain dari perangkat digital

Menggunakan perangkat Anda terlalu banyak sebelum tidur dapat menyebabkan insomnia. Itu karena panjang gelombang pendek, cahaya biru buatan yang dipancarkan perangkat digital, yang menunda jam internal tubuh Anda dan ritme sirkadian, dan menekan pelepasan melatonin, hormon pemicu tidur, menurut National Sleep Foundation.

“Semakin banyak perangkat elektronik yang digunakan seseorang di malam hari, semakin sulit untuk tertidur atau tetap tertidur,” menurut yayasan tersebut. “Selain meningkatkan kewaspadaan Anda pada saat Anda seharusnya mengantuk, yang pada gilirannya menunda waktu tidur Anda, menggunakan perangkat ini sebelum menyalakannya akan menunda timbulnya tidur REM, mengurangi jumlah total tidur REM, dan membahayakan kewaspadaan keesokan paginya. Seiring waktu, efek ini dapat menambah kekurangan tidur yang signifikan dan kronis.”

4. Teknologi itu adiktif

Menggunakan perangkat teknologi membuat ketagihan, dan semakin sulit untuk melepaskan diri dari teknologinya. Faktanya, rata-rata orang dewasa AS menghabiskan lebih dari 11 jam setiap hari di dunia digital, tulis psikolog Doreen Dodgen-Magee di kolom The Washington Post . Dia berpendapat bahwa kecanduan teknologi harus diklasifikasikan sebagai kecanduan yang dapat didiagnosis.

“Jika orang Amerika berinteraksi dengan hal lain selama 11 jam lebih sehari, saya merasa yakin kita akan berbicara lebih banyak tentang bagaimana interaksi itu membentuk kita,” tulisnya.

5. Dan teknologi membawa kita ke gaya hidup yang tidak banyak bergerak

Saat kita menggunakan perangkat selama berjam-jam, sering kali dipasangkan dengan duduk dalam waktu lama, baik di meja, di sofa, atau di tempat tidur. Gaya hidup yang kurang gerak menyebabkan peningkatan risiko berbagai kondisi dan penyakit, termasuk diabetes, penyakit kardiovaskular, kanker usus besar, dan obesitas, menurut Organisasi Kesehatan Dunia .

“Menurut WHO, 60% hingga 85% orang di dunia – baik dari negara maju maupun berkembang – menjalani gaya hidup menetap, menjadikannya salah satu masalah kesehatan masyarakat yang lebih serius namun tidak cukup ditangani di zaman kita,” kata organisasi tersebut.

6. Media sosial dan waktu layar dapat berdampak buruk bagi kesehatan mental

Bukan hanya kesehatan fisik yang terpengaruh oleh efek teknologi kesehatan mental kita juga demikian. Menurut survei nasional oleh University of Pittsburgh Center for Research on Media, Technology and Health , dewasa muda yang menggunakan tujuh hingga 11 platform media sosial memiliki risiko depresi dan kecemasan tiga kali lebih besar daripada mereka yang menggunakan dua platform atau lebih sedikit.

“Hubungan ini cukup kuat sehingga dokter dapat mempertimbangkan untuk bertanya kepada pasien mereka yang mengalami depresi dan kecemasan tentang penggunaan berbagai platform dan menasihati mereka bahwa penggunaan ini mungkin terkait dengan gejala mereka,” kata Brian A. Primack, direktur pusat penelitian.

7. Hubungan dapat dirusak oleh terlalu banyak penggunaan teknologi

Teknologi dapat berdampak negatif pada hubungan, terutama jika hal itu memengaruhi cara kita berkomunikasi. Salah satu masalah utamanya adalah kesalahpahaman lebih mungkin terjadi saat berkomunikasi melalui teks atau email, tulis dokter Alex Lickerman dalam sebuah artikel untuk Psychology Today .

“Komunikasi non-verbal, bagaimanapun, (diperdebatkan oleh beberapa orang mewakili hingga 40% dari komunikasi tatap muka kami) sama sekali tidak ada. Berhati-hatilah dengan kata-kata Anda setiap pesan elektronik yang Anda kirim, dalam konteks apa pun,” katanya.

8. Kaum muda kehilangan kemampuan untuk berinteraksi secara tatap muka

Keterampilan sosial lain yang terkikis oleh teknologi adalah kemampuan kaum muda untuk membaca bahasa tubuh dan nuansa dalam pertemuan tatap muka. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa begitu banyak komunikasi mereka dilakukan tidak secara langsung tetapi secara online, tulis Mark Bauerlein, seorang profesor bahasa Inggris di Universitas Emory dan penulis ” The Dumbest Generation: How the Digital Age Stupefies Young Americans and Jeopardizes Our Masa Depan,” dalam sebuah artikel untuk The Wall Street Journal .

“Kita hidup dalam budaya di mana kaum muda dilengkapi dengan iPhone dan laptop dan menghabiskan waktu berjam-jam setiap malam dari usia 10 tahun ke atas untuk berkirim pesan dari satu jenis dan lainnya semakin kecil kemungkinannya untuk mengembangkan ‘kefasihan senyap’ yang berasal dari tatap muka. menghadapi interaksi,” tulisnya.

9. Akses instan ke informasi membuat kita kurang mandiri

Hari-hari ini, kami memiliki dunia informasi di ujung jari kami melalui internet. Meskipun ini berguna, ia memiliki beberapa kelemahan. Pengusaha Beth Haggerty mengatakan dia menemukan bahwa itu “membatasi pemikiran kreatif murni, kadang-kadang, karena kami mengembangkan kebiasaan ke Google segalanya untuk menemukan jawaban dengan cepat.”

Konsekuensi jangka panjang umat manusia menjadi sepenuhnya bergantung pada bilah pencarian dan browser web untuk informasi masih harus dilihat, tetapi Matt Wallaert , mantan ilmuwan perilaku di Bing, mengatakan kepada TechRadar bahwa dia memiliki keraguan tentang prospek tersebut.

“Ketika Anda mencari ‘kapan George Harrison lahir’, apakah itu menghalangi kita untuk melihat ke dalam otak kita dan menyadari jawabannya?” kata Wallaert. “Ketika kita mencoret tindakan itu, apakah itu menghilangkan kesenangan kecil itu?”

Next Post

Sekilas Tentang Perkembangan Teknologi di East Vancouver

Tue May 23 , 2023
Sekilas Tentang Perkembangan Teknologi di East Vancouver – Kanada memiliki beberapa wilayah yang menarik untuk dibahas. Salah satunya adalah kawasan East Vancouver. Kawasan di dalam […]
Sekilas Tentang Perkembangan Teknologi di East Vancouver
Show Buttons
Hide Buttons