10 Tren  Terkait  Teknologi  yang Membentuk Dekade ini – Lanskap teknologi telah berubah secara dramatis selama dekade terakhir, baik di Amerika Serikat maupun di seluruh dunia.

10 Tren  Terkait  Teknologi  yang Membentuk Dekade ini

republic-news.org – Ada peningkatan penting dalam penggunaan media sosial dan platform online (termasuk YouTube dan Facebook) dan teknologi (seperti internet, ponsel, dan telepon pintar), dalam beberapa kasus mengarah ke tingkat penggunaan yang hampir jenuh di antara segmen utama populasi. Tetapi teknologi digital juga menghadapi reaksi yang signifikan di tahun 2010-an.

1. Situs media sosial telah muncul sebagai platform masuk untuk terhubung dengan orang lain, menemukan berita, dan terlibat secara politik.

Ketika Center pertama kali bertanya kepada orang dewasa AS apakah mereka pernah menggunakan situs media sosial pada tahun 2005, hanya 5% yang mengatakan pernah. Hari ini, pangsanya adalah 72%, menurut survei pada awal 2019.

Baca Juga : Sektor teknologi Vancouver Tumbuh Dengan Laju Tertinggi di Amerika Utara

Media sosial juga telah menguasai seluruh dunia. Survei global The Center musim semi 2017 – yang dilakukan di 17 negara maju dan 19 negara berkembang – menemukan bahwa rata-rata 53% orang dewasa di negara berkembang dan berkembang menggunakan media sosial.

Di AS dan di seluruh dunia, dewasa muda adalah kelompok usia yang paling mungkin menggunakan media sosial. Misalnya, sembilan dari sepuluh orang Amerika berusia 18 hingga 29 tahun melaporkan pernah menggunakan situs media sosial, dibandingkan dengan 40% dari mereka yang berusia 65 tahun ke atas.

Dalam hal platform tertentu, YouTube dan Facebook adalah platform online yang paling banyak digunakan di kalangan orang dewasa AS, dengan sekitar tujuh dari sepuluh orang Amerika mengatakan bahwa mereka menggunakan setiap situs. Porsi orang dewasa yang menggunakan Instagram dan Snapchat jauh lebih kecil, tetapi platform ini sangat populer di kalangan anak muda Amerika.

2. Di seluruh dunia dan di AS, media sosial telah menjadi alat utama bagi para aktivis, serta mereka yang menentang mereka. Dekade dimulai dengan Musim Semi Arab dan diakhiri dengan pengunjuk rasa di Hong Kong dan di tempat lain menggunakan media sosial untuk mempromosikan dan mengatur tujuan mereka. Dalam beberapa kasus, pemerintah melawan dengan menutup internet , sementara penentang beberapa aktivis melakukan kampanye media sosial mereka sendiri .

Di AS, media sosial berperan dalam gerakan sosial besar seperti #MeToo dan #BlackLivesMatter . Misalnya, analisis Pew Research Center terhadap tweet berbahasa Inggris yang tersedia untuk umum menemukan bahwa tagar #MeToo telah digunakan lebih dari 19 juta kali di Twitter sejak 15 Oktober 2017 (ketika aktris Alyssa Milano men-tweet mendesak korban pelecehan seksual untuk membalas “ saya juga”) hingga 30 September 2018.

Namun, orang Amerika telah mengungkapkan pandangan beragam tentang dampak media sosial terhadap lingkungan politik yang lebih luas. Kira-kira dua pertiga orang Amerika (64%) mengatakan pernyataan “media sosial membantu memberikan suara kepada kelompok yang kurang terwakili” menggambarkan situs-situs ini dengan sangat atau agak baik, sebuah survei tahun 2018 menemukan. Pada saat yang sama, 77% percaya platform ini mengalihkan perhatian orang dari masalah yang benar-benar penting, dan 71% setuju dengan pernyataan “media sosial membuat orang berpikir mereka membuat perbedaan padahal sebenarnya tidak.”

3. Smartphone telah mengubah cara banyak orang Amerika online.

Salah satu tren digital terbesar dekade ini adalah peningkatan konektivitas seluler yang stabil . Adopsi smartphone meningkat lebih dari dua kali lipat sejak Center mulai melakukan survei tentang topik ini pada tahun 2011.

Kemudian, 35% orang dewasa AS dilaporkan memiliki smartphone, pangsa yang telah meningkat menjadi 81% saat ini.

Remaja juga menjadi lebih cenderung menggunakan ponsel cerdas: Lebih dari sembilan dari sepuluh (95%) remaja berusia 13 hingga 17 tahun melaporkan memiliki atau memiliki akses ke ponsel cerdas, menurut survei tahun 2018 .

Orang dewasa cenderung menyebut ponsel cerdas mereka sebagai cara utama untuk online. Saat ini, 37% orang dewasa AS mengatakan mereka kebanyakan menggunakan smartphone untuk mengakses internet, naik dari 19% pada tahun 2013.

4. Pertumbuhan penggunaan ponsel dan media sosial telah memicu perdebatan tentang dampak waktu layar pada kaum muda Amerika – dan lainnya.

Lebih dari separuh remaja (54%) percaya mereka menghabiskan terlalu banyak waktu di ponsel mereka, sementara 41% mengatakan mereka menghabiskan terlalu banyak waktu di media sosial dan sekitar seperempat mengatakan hal yang sama tentang video game, sebuah survei tahun 2018 menemukan .

Pada saat yang sama, sekitar setengah atau lebih remaja mengatakan bahwa mereka telah mengurangi jumlah waktu yang mereka habiskan di ponsel (52%), dan bagian serupa mengatakan bahwa mereka telah mencoba membatasi penggunaan media sosial (57%) dan video game (58%).

Namun, remaja bukanlah satu-satunya kelompok yang kesulitan menyeimbangkan penggunaan teknologi digital dengan aspek lain dalam kehidupan mereka. Sekitar 36% orang tua remaja mengatakan bahwa mereka sendiri menghabiskan terlalu banyak waktu di ponsel mereka, sementara persentase yang sama (39%) mengatakan bahwa mereka terkadang kehilangan fokus di tempat kerja karena mereka memeriksa ponsel mereka.

5. Privasi dan pengawasan data telah menjadi perhatian utama di era pasca-Snowden.

Pada Juni 2013 , kontraktor Badan Keamanan Nasional Edward Snowden membocorkan informasi yang menunjukkan bahwa NSA telah melakukan pengawasan luas terhadap komunikasi online dan telepon orang Amerika. Sebagai buntut dari pengungkapan tersebut, sekitar setengah dari orang Amerika (49%) mengatakan bahwa rilis informasi rahasia melayani kepentingan publik, sementara 44% mengatakan itu merugikan kepentingan publik, menurut sebuah survei tahun 2013 .

Pada tahun-tahun setelah kebocoran, telah terjadi pelanggaran data komersial dan pemerintah tingkat tinggi , serta pengungkapan tentang bagaimana perusahaan dan pemerintah mengeksploitasi profil media sosial dan sumber data lainnya untuk menargetkan pengguna . Survei secara konsisten menunjukkan bahwa masalah ini telah memicu kekhawatiran publik yang signifikan tentang data pribadi seseorang, serta kurangnya kepercayaan publik bahwa perusahaan dapat dan akan menjaga keamanan data mereka. Misalnya, mayoritas orang Amerika sekarang mengatakan bahwa mereka merasa memiliki sangat sedikit atau tidak ada kontrol atas data yang dikumpulkan tentang mereka oleh pemerintah (84%), sementara kira-kira dua pertiga (64%) melaporkan bahwa mereka merasa setidaknya agak khawatir. tentang bagaimana pemerintah menggunakan data yang dikumpulkan tentang mereka.

6. Platform teknologi telah melahirkan gig economy.

Teknologi seluler telah membantu menciptakan bisnis dan pekerjaan baru, sekaligus memicu perdebatan tentang pengaturan perusahaan yang menyediakan layanan yang dapat dipesan oleh aplikasi. Ride-hailing adalah salah satu contoh pertumbuhan gig economy yang paling terdokumentasi dengan baik , dan semakin banyak orang Amerika yang menggunakan layanan semacam ini: Pada musim gugur 2018 , 36% orang dewasa AS mengatakan bahwa mereka pernah menggunakan layanan ride-hailing seperti itu. sebagai Uber atau Lyft, naik dari 15% pada tahun 2015. Selain layanan mobil, gig economy telah melahirkan bisnis mulai dari berbagi rumah hingga pasar online untuk barang buatan sendiri.

7. Pelecehan online telah menjadi fitur yang cukup umum dalam kehidupan online, baik untuk remaja maupun dewasa .

Sekitar enam dari sepuluh remaja AS (59%) mengatakan bahwa mereka telah diintimidasi atau dilecehkan secara online, dengan pemanggilan nama yang menyinggung menjadi jenis pelecehan paling umum yang mereka temui, menurut survei tahun 2018 terhadap mereka yang berusia 13 hingga 17 tahun . bagian serupa dari remaja (63%) melihat pelecehan online sebagai masalah utama bagi orang seusia mereka.

Banyak orang dewasa juga melaporkan menjadi sasaran beberapa bentuk perilaku kasar secara online. Sekitar 41% orang dewasa pernah mengalami beberapa bentuk pelecehan online, sebagaimana diukur dalam survei tahun 2017 .

8. Berita yang dibuat-buat dan informasi yang salah telah memicu kekhawatiran yang semakin besar.

Menjelang pemilihan presiden AS 2016 memunculkan kekhawatiran seputar informasi yang salah dan kemampuannya untuk memengaruhi proses demokrasi. Separuh orang Amerika percaya berita yang dibuat-buat dan informasi yang salah adalah masalah yang sangat besar bagi negara saat ini, menjadikannya masalah yang mendesak bagi lebih banyak orang Amerika daripada terorisme, imigrasi ilegal, seksisme, dan rasisme, menurut survei tahun 2019. Sekitar 68% orang dewasa AS mengatakan berita yang dibuat-buat sangat memengaruhi kepercayaan orang Amerika terhadap lembaga pemerintah.

Tantangan dalam menavigasi lingkungan informasi baru tercermin dalam survei tahun 2018 yang mengukur kemampuan publik untuk mengidentifikasi lima pernyataan faktual dan lima pernyataan opini. Sebagian kecil orang Amerika mampu mengklasifikasikan semua 10 pernyataan dengan benar. Sekitar sepertiga (35%) mampu mengidentifikasi kelima pernyataan pendapat dengan benar, sementara sekitar seperempat (26%) mampu mengidentifikasi kelima pernyataan faktual dengan benar. Orang Amerika dengan kesadaran politik tinggi, mereka yang sangat cerdas secara digital, dan mereka yang memiliki tingkat kepercayaan tinggi terhadap media berita mampu mengidentifikasi pernyataan terkait berita dengan lebih akurat sebagai fakta atau opini.

9. Mayoritas orang Amerika melihat diskriminasi gender sebagai masalah di industri teknologi.

Perusahaan teknologi menghadapi kritik atas praktik perekrutan dan budaya kerja mereka, termasuk laporan diskriminasi berdasarkan ras dan etnis serta gender .

Mayoritas orang Amerika (73%) mengatakan diskriminasi terhadap perempuan adalah masalah dalam industri teknologi, dengan 37% menyatakannya sebagai masalah besar, menurut survei musim panas 2017 . Mengenai diskriminasi terhadap orang kulit hitam dan Hispanik Amerika di bidang teknologi – dua kelompok yang kurang terwakili dalam industri ini – kira-kira dua pertiga orang Amerika (68%) mengatakan ini adalah masalah (31% mengatakan ini adalah masalah besar), menurut survei yang sama.

10. Pandangan orang Amerika tentang perusahaan teknologi menjadi kurang positif dalam beberapa tahun terakhir.

Kontroversi terkait privasi digital, berita yang dibuat-buat, pelecehan, dan masalah lain mungkin telah memengaruhi sikap publik terhadap perusahaan teknologi. Bagian orang Amerika yang mengatakan perusahaan-perusahaan ini memiliki efek positif pada keadaan di negara itu telah menurun tajam sejak 2015, menurut survei Juli 2019 . Empat tahun lalu, mayoritas orang dewasa AS (71%) mengatakan perusahaan-perusahaan ini berdampak positif bagi negara, dibandingkan dengan 50% saat ini.

Dalam sebuah survei pada musim panas 2018 , sekitar tujuh dari sepuluh orang Amerika (72%) mengatakan kemungkinan bahwa platform media sosial secara aktif menyensor pandangan politik yang dianggap tidak menyenangkan oleh perusahaan tersebut. Sekitar setengah (51%) dari publik mengatakan perusahaan teknologi besar harus diatur lebih dari sekarang.

Next Post

Bagaimana Teknologi Telah Mengubah Amerika

Sat Mar 25 , 2023
Bagaimana Teknologi Telah Mengubah Amerika – Banyak orang memandang teknologi sebagai kekuatan revolusioner yang benar-benar mengubah cara kita menjalani hidup. Untuk menghormati liburan 4 Juli […]
Show Buttons
Hide Buttons