Vancouver Mengambil Kesempatan untuk Memikat Bakat Teknologi Lembah Silikon – Jalan-jalan berbatu kuno di distrik Gastown yang bersejarah di Vancouver memungkiri statusnya sebagai pusat teknologi yang berkembang pesat.

    Vancouver Mengambil Kesempatan untuk Memikat Bakat Teknologi Lembah Silikon

     Baca Juga : Supercluster Teknologi Digital Kanada Mempercepat Kemajuan Menuju “Tambang Masa Depan”

    republic-news – Berhubungan dengan Seattle di dekatnya, dan San Francisco lebih jauh ke selatan, ledakan teknologi di kota terbesar ketiga di Kanada telah menarik puluhan ribu pekerja terampil dan pengusaha pemula dalam beberapa tahun terakhir, memicu pertarungan sengit untuk persediaan kantor yang terbatas. ruang angkasa.

    Sekarang pusat komersial di provinsi paling barat Kanada, British Columbia, bersiap untuk masuknya bakat baru — yang ini didorong oleh kebijakan imigrasi yang berubah dari pemerintahan Trump di Washington.

    Sebulan setelah Donald Trump memasuki Gedung Putih, sektor teknologi AS masih berusaha mencari cara untuk beradaptasi dengan reformasi imigrasi besar-besaran yang dijanjikan oleh presiden baru.

    Perintah kontroversial yang menargetkan kedatangan dari sekelompok negara mayoritas Muslim ditolak dengan suara bulat oleh industri, dengan Apple, Microsoft, Google dan Facebook menandatangani surat yang menyatakan keprihatinan mereka.

    Sektor ini sekarang khawatir bahwa Trump dapat mendorong undang-undang lebih lanjut, termasuk merobek program visa H1B yang mereka andalkan untuk mempekerjakan pekerja asing yang terampil.

    Hal ini membuat banyak orang di Lembah Silikon dan sekitarnya mempertimbangkan pilihan mereka, termasuk melihat lebih jauh ke Kanada yang lebih liberal.

    Gregor Robertson, walikota Vancouver, mengatakan bahwa permintaan dari perusahaan teknologi AS telah meningkat tajam dalam beberapa bulan terakhir, memberikan tekanan lebih lanjut pada ruang kantor di area seperti Gastown.

    “Kami bersiap untuk itu sekarang tumbuh lebih cepat, untuk melihat lebih banyak orang datang ke utara,” kata Robertson, yang mengharapkan pertumbuhan pekerjaan sektor teknologi di kota untuk mempercepat dari 6 persen menjadi 10 persen dalam beberapa tahun ke depan. Industri saat ini mempekerjakan 75.000 orang di Vancouver.

    “Ini benar-benar reaksi terhadap tingkat ketidakpastian,” kata Mike Tippett, seorang pengusaha yang berbasis di Vancouver. Dia percaya kehadiran Kanada dapat menjadi bagian dari “strategi kontinuitas” untuk kelompok perangkat lunak muda AS yang ambisius. “Mereka menginginkan rencana cadangan yang dapat dijalankan dengan sangat cepat,” tambahnya.

    Merasakan peluang bahkan sebelum Trump menjabat, Tippett dan salah satu pendiri Scott Rafer mendirikan True North untuk memberikan saran dan dukungan bagi kelompok teknologi yang melihat Kanada. “Orang-orang mencoba memutuskan apakah akan bertindak sepenuhnya atau tidak . . . sebelum ada bencana [mengubah iklim bisnis AS],” kata Rafer.

    Kebijakan imigrasi Kanada yang relatif terbuka memudahkan pekerja luar negeri yang terampil untuk mendapatkan visa kerja daripada di AS. Pengacara Kanada mencatat peningkatan panggilan dari pekerja yang berbasis di AS, yang dimulai bahkan ketika tawaran presiden Trump adalah taruhan luar.

    “Penyelidikan yang dimulai setelah Super Tuesday Maret lalu kini telah berubah menjadi aplikasi skala penuh,” kata David Aujla, seorang pengacara imigrasi di Vancouver, yang mengatakan bahwa 80 persen teleponnya berasal dari Amerika dan pekerja yang berbasis di AS. “Ini saat yang tepat untuk menjadi pengacara imigrasi di Kanada,” katanya. “Saya belum pernah melihat fenomena seperti ini.”

    Stephen Ufford, pendiri Trulioo, grup verifikasi ID yang berbasis di Vancouver, mengatakan bahwa sekitar 80 persen stafnya bukan orang Kanada.

    Banyak grup teknologi terbesar di dunia sudah beroperasi di Vancouver, yang secara teratur menempati urutan teratas kota-kota paling layak huni di dunia dan memiliki iklim paling ringan di Kanada.

    Amazon ingin menambah 700 stafnya di Vancouver, sementara Microsoft membuka kantor di kota itu tahun lalu untuk 750 karyawan. Cisco Systems, Samsung dan SAP juga beroperasi di sana.

    Biaya juga menjadi pertimbangan penting. Seorang pekerja teknologi terampil di British Columbia menghasilkan sekitar C$1.600 seminggu, dibandingkan dengan C$3.400 di California, menurut BC Stats, sebuah badan pemerintah. Data dari Colliers menunjukkan bahwa rata-rata harga sewa kantor di Vancouver adalah $28,66 pada kuartal keempat tahun 2016, kurang dari setengah biaya ruang kantor di San Francisco.

    Industri teknologi dan sektor konstruksi yang berkembang pesat telah menjadikan Vancouver sebagai wilayah dengan pertumbuhan tercepat ekonomi Kanada, dengan pertumbuhan PDB rata-rata 3,5 persen dalam lima tahun terakhir. “Ekonomi sumber daya secara historis penting, tetapi teknologi sekarang memiliki lebih banyak pekerjaan daripada gabungan kehutanan, minyak dan gas, dan pertambangan,” kata Robertson.

    Dalam hal pendanaan, bagian Vancouver dari pendanaan modal ventura untuk perusahaan rintisan turun tahun lalu, sejalan dengan penurunan pendanaan VC di Silicon Valley, menurut laporan dari CB Insights dan PwC. Namun, pengusaha mengatakan bahwa investor ventura lebih bersedia dari sebelumnya untuk melakukan perjalanan ke Kanada untuk mengakses start-up dari luar “gelembung” Lembah.

    “Pada minggu tertentu Anda akan melihat pemodal ventura dari Sand Hill Road [hub VC Menlo Park] di pesawat ke Vancouver,” kata Bill Tam, kepala eksekutif BC Tech Association.

    Perusahaan-perusahaan yang lebih muda juga telah menjadikan kota ini sebagai rumah mereka. Slack, layanan pesan grup, memiliki dua kantor pusat di Silicon Valley dan Vancouver, sementara Zenefits, perangkat lunak SDM yang baru berdiri, meningkatkan staf di kantornya di Vancouver dan memberhentikan ratusan pekerja di San Francisco Bay Area.*

    Bagian lain dari undian adalah bahwa Kanada menawarkan insentif keuangan termasuk program rabat untuk penelitian dan pengembangan.

    Josh Buckley, seorang pengusaha Inggris yang tahun lalu merelokasi perusahaan barunya, Mino Monsters, dari AS ke Montreal, mengatakan bahwa insentif ini dan biaya bakat yang lebih rendah memainkan peran besar.

    “Saya menyadari bahwa kami berada pada kerugian kompetitif dengan membayar $200,000 per kepala di San Francisco . . . jadi kami baru menyadari bahwa kami harus beralih, ”jelasnya.

    Dia menghitung bahwa ketika nilai tukar, ruang kantor, gaji, perawatan kesehatan dan insentif pemerintah dipertimbangkan, biaya operasi di Kanada adalah sekitar sepersepuluh dari San Francisco.

    Mr Buckley mempertahankan kedekatan yang kuat dengan California, setelah pindah ke AS pada usia 18 untuk berpartisipasi dalam akselerator start-up Y Combinator yang bergengsi. Karena alasan ini, dia khawatir tentang dampak reformasi imigrasi Trump terhadap industri teknologi AS.

    “Saya tidak memiliki kredensial, saya tidak memiliki gelar,” katanya tentang kepindahannya. “Cara kebijakan imigrasi sedang tren, saya tidak tahu apakah peluang itu akan ada di masa depan.”

    Next Post

    ConMet eMobility dan Carrier Transicold Bekerja Sama Dengan Sysco Corp. Untuk Menghadirkan Teknologi Trailer Pendingin Nol Emisi Baru

    Sat Mar 5 , 2022
    ConMet eMobility dan Carrier Transicold Bekerja Sama Dengan Sysco Corp. Untuk Menghadirkan Teknologi Trailer Pendingin Nol Emisi Baru – ConMet eMobility and Carrier Transicold, pelopor […]
    Show Buttons
    Hide Buttons