Rantai Pasokan Snafus Menghambat Perusahaan Teknologi Voltera Vancouver, Ketika pandemi COVID-19 dimulai, krisis kesehatan yang langsung terjadi hanyalah yang pertama dari rangkaian panjang masalah yang harus diatasi oleh perusahaan teknologi Voltera.

    Pembuat basedcircuit board printer yang berbasis di TheKitchener, Ontario Vancouver., masih belum pulih dari kekurangan aluminium ketika pandemi yang melanda penerbangan komersial internasional Voltera bergantung pada pengiriman produk, sehingga beralih ke angkutan laut yang lebih lambat.

    Menurut republic-news.org Biaya mulai melambung karena permintaan untuk layanan pengiriman melonjak. Voltera kemudian mulai kesulitan memperoleh suku cadang tertentu setelah produsen plastiknya dikontrak oleh pemerintah AS untuk bahan COVID. Selain itu, kekurangan semikonduktor terwujud.

    “Rasanya seperti melubangi kapal,” kenang Shawn Baron, manajer operasi Voltera.

    Pengalaman Voltera mirip dengan apa yang dihadapi perusahaan teknologi Kanada lainnya ketika pandemi mengubah proses manufaktur global, waktu pengiriman, dan rantai pasokan.

    Mereka memperkirakan itu akan memakan waktu berbulan-bulan – setidaknya – sampai proses mereka kembali normal dan memperingatkan akan memakan waktu lebih lama untuk menebus keuntungan yang hilang dan biaya yang meningkat.

    Baca Juga : Pendanaan Mendorong Pertumbuhan Untuk Inovasi dan Teknologi Pulau Vancouver

    Baron mengatakan penjualan Voltera mengalami pukulan 20 persen dibandingkan dengan 2019 dan meskipun perusahaannya menyerap pukulan itu, dia yakin orang lain akan menghadapi efek riak COVID-19 untuk waktu yang lama.

    Para ahli memperkirakan akan memakan waktu bertahun-tahun untuk menghilangkan kekurangan semikonduktor, yang dikenal sebagai chip, yang muncul ketika orang membeli lebih banyak gadget untuk menambah waktu mereka di rumah, pabrik ditutup untuk memadamkan penyakit, pabrik Jepang dilalap api dan fasilitas Texas ditutup oleh serangan dingin.

    Apple telah memperingatkan kekurangan itu bisa memotong US$4 miliar dari penjualannya, General Motors memberhentikan sementara 1.500 pekerja di Ingersoll, Ontario Vancouver. pabrik karena kurangnya chip yang dibutuhkan kendaraannya dan pembuat mainan Kanada Spin Master Corp. sebelumnya sedang mempertimbangkan kenaikan harga untuk menghadapi situasi tersebut.

    Pengiriman juga mengalami pergolakan. Indeks Kontainer Dunia Drewry menunjukkan tingkat pemindahan kontainer dari Rotterdam ke New York mencapai US$1.142 minggu ini dan melonjak 107 persen sejak tahun lalu. Rute Shanghai-Rotterdam bahkan lebih mahal pada US$13.787, naik 637 persen dari tahun lalu.

    “Dan harga peti kemas itu sendiri hanya sebagian dari total biaya pengiriman kami,” kata David Coode, chief executive officer di Sera4, sebuah perusahaan kunci tanpa kunci industri Waterloo.

    “Kami memiliki biaya pelabuhan, biaya pemuatan, bea cukai dan izin perantara dan semua hal itu.”

    Dia melihat biaya pengiriman tiga kali lipat dan empat kali lipat, telah mendengar tentang kontainer melonjak dari $ 2.000 menjadi $ 15.000 masing-masing dan mengatakan asuransi juga meningkat.

    Untuk menambah sakit kepala, salah satu pelabuhan kargo tersibuk di dunia, Ningbo-Zhoushan di Cina timur, ditutup sebagian dalam beberapa pekan terakhir untuk menangani wabah COVID-19, menyebabkan penundaan pelabuhan yang diperkirakan akan berlanjut hingga tahun depan.

    Penutupan itu terjadi setelah sekitar 1.150 pekerja dermaga di Pelabuhan Montreal melakukan pemogokan pada bulan Maret, kapal kargo besar sedang berlabuh di California ketika staf berjuang untuk mengikuti pembongkaran pada bulan April dan penyumbatan di Terusan Suez mengganggu waktu transportasi selama musim semi.

    Sera4 sering menggunakan pelabuhan di Afrika Selatan, tetapi ditemukan selama dan setelah penyumbatan Suez yang lain mulai mengalihkan pengiriman mereka ke sana juga.

    “Pelabuhan itu tersumbat dan efek ketukannya sangat, sangat sulit,” kata Coode.

    “Saya tidak tahu kapan itu akan kembali normal.”

    Bahkan mereka yang terjebak dengan atau beralih ke angkutan udara tidak terluka.

    Baltic Exchange Air Freight Index, yang melacak kapasitas dan harga angkutan udara global, menemukan tarif di rute Hong Kong ke AS rata-rata US$8,70 per kilogram pada Mei, tertinggi sepanjang tahun. Harga telah turun menjadi US$7,90 per kilogram pada Juli, tetapi tetap sekitar dua kali lipat dari tarif pengirim US$3,44 per kilogram yang dibayarkan pada musim panas 2019.

    Mereka yang bersedia membayar harga tersebut juga harus menghadapi kekurangan kapasitas karena lebih sedikit pesawat komersial di udara selama penguncian berarti lebih sedikit ruang untuk barang.

    Masalah rantai pasokan sering terjadi dan produk dari jaringan produksi yang ketat dan panjang selama bertahun-tahun tersebar di jarak yang sangat jauh, kata Dan Breznitz.

    Profesor Universitas Toronto dan ketua studi inovasi Munk mengatakan perusahaan akan mendapat manfaat dari jaringan regional yang lebih pendek dan lebih banyak, tetapi para pemimpin bisnis jarang mengejar mereka karena harga, persaingan, dan kenyamanan.

    “Semua yang kami pilih untuk tidak diingat dan tidak disadari kini menghantui kami,” katanya.

    Baca Juga : SIRIM Berusaha Untuk Mendorong Perkembangan Teknologi Kedepannya

    “Perusahaan tiba-tiba menyadari bahwa hal-hal yang mereka pikir biasa-biasa saja dan mereka tidak perlu khawatir seperti siapa yang memproduksi apa dan di mana tiba-tiba hal-hal yang menjadi kritis.”

    Ketika satu wilayah mengkhususkan diri pada bagian atau produk tertentu untuk sebagian besar dunia, satu cegukan dapat berdampak pada seluruh industri dan memperbaiki snafu bisa mahal dan memakan waktu, kata Breznitz.

    Dia berharap Kanada akan menganalisis masalah yang disorot oleh pandemi dan mencoba mengatasinya.

    AS, misalnya, sedang memetakan rantai pasokannya. Tujuannya, kata Breznitz, bukan untuk sepenuhnya mengganti produk atau suku cadang dari negara-negara manufaktur populer seperti China dan India, tetapi menemukan cara untuk membawa beberapa kemampuan tersebut ke AS.

    Breznitz berpikir Kanada harus bergabung dan membuat rencana rantai pasokan Amerika Utara.

    “Kami ingin memastikan ini adalah kesempatan seumur hidup,” katanya. “Tapi itu tidak akan terjadi tanpa koordinasi dan pemikiran.”

    Next Post

    GEC Education Mega Center Vancouver Pusat Pendidikan Berfokus Pada Teknologi

    Mon Sep 6 , 2021
    GEC Education Mega Center Vancouver Pusat Pendidikan Berfokus Pada Teknologi, Saat mahasiswa kembali ke kampus, pemilik kampus swasta yang menjadi pengembang di Vancouver akan mendirikan […]
    Show Buttons
    Hide Buttons