Inovator Limbah Makanan Membidik Pertanian Pantai BaratDiperkirakan 17 persen dari produksi pangan global terbuang sia-sia antara panen dan ritel, menurut PBB. Tetapi bagaimana jika seseorang dapat mulai membendung air pasang tepat pada saat panen?

Inovator Limbah Makanan Membidik Pertanian Pantai Barat

republic-news – “Ini adalah tantangan besar,” kata Piedrabuena, chief technology officer TrendiTech Inc. Perusahaan yang berbasis di Burnaby mengkhususkan diri dalam mendaur ulang limbah makanan potensial di pertanian dan mengubah buah atau sayuran yang tidak sedap dipandang menjadi produk beku-kering, dapat dimakan dan dikemas yang datang dalam bentuk bubuk atau serpihan. Proses perusahaan dirancang untuk memastikan bahwa tegukan berikutnya dari smoothie tidak perlu berasal dari buah segar untuk mempertahankan semua nutrisi yang terkait dari produk.

Baca Juga : Perusahaan Robotika Di Vancouver Utara Menutup Putaran Pembiayaan Seri-A

SM lainnya perusahaan juga mengambil pendekatan serupa untuk memerangi limbah makanan dengan terlebih dahulu menargetkan peternakan. Awal tahun ini, Trendi memulai inisiatif baru, menugaskan pembangunan laboratorium seluler prototipe yang dapat diturunkan di pertanian untuk membersihkan, memproses, dan membekukan buah dan sayuran yang mungkin terbuang sia-sia. Di sana, lab keliling dapat memproses produk di lokasi daripada mengirimkan produk makanan tersebut ke fasilitas Trendi sendiri, perjalanan yang akan membutuhkan waktu tambahan dan penggunaan pendingin agar produk tetap aman untuk dikonsumsi manusia.

“Kami ingin mencapai titik di mana kami tidak memiliki limbah,” kata Piedrabuena, yang perusahaannya sedang bersiap untuk diluncurkan di Ekuador. Lab mobile dibangun secara lokal oleh Surrey’s Apollo Custom Manufacturing Ltd. Apollo terkenal karena membangun truk makanan khusus dan dapur hantu. Itu belum pernah mencelupkan jari-jarinya ke laboratorium makanan bergerak sebelum bermitra dengan Trendi untuk mengubah kontainer pengiriman sepanjang 12 meter menjadi fasilitas mini yang akan berada di bawah pengawasan Badan Inspeksi Makanan Kanada.

“Ada beberapa peralatan yang sangat mahal masuk ke sana peralatan yang sangat teknis yang tidak biasa kami gunakan. Kami sudah terbiasa dengan charboiler, penggorengan, dan pemanggang,” kata Rob Mallory, manajer penjualan dan pemasaran Apollo. Pada akhirnya, perusahaan menghabiskan sekitar 2.500 jam untuk merakit lab bergerak, memasang sekitar $40.000 untuk bahan mentah dan $15.000 untuk komponen listrik.

Lebih jauh ke timur, ReFeed Canada Farm Ltd. yang berbasis di Langley juga harus mengandalkan peralatan yang dibuat khusus untuk menangani limbah makanan di peternakan. Hasilnya adalah peluncuran musim semi dari peternakan cacing vertikal: Sebuah krom, pengaturan tiga tingkat yang menampilkan sepasang tempat tidur sepanjang 14 meter di setiap tingkat, di mana lebih dari 450 kilogram cacing dan pakan berada di setiap tempat tidur. Ini terjadi setelah pendiri ReFeed, Stuart Lilley, mulai membayangkan sebuah sistem di mana kelebihan makanan di pertanian dikembalikan ke manusia terlebih dahulu, lalu ke ternak dan apa pun yang tersisa masih bisa menghindari nasib tempat pembuangan sampah atau fasilitas pengomposan.

Gudang produksi, distributor dan importir membayar ReFeed untuk mengumpulkan produk sampingan yang seharusnya digunakan untuk pengomposan. Pekerja ReFeed mengambil kelebihan produk dan menyortir apa yang cocok untuk konsumsi manusia dan apa yang terbaik untuk pakan ternak. Produk dan pakan ternak masing-masing dikirim ke organisasi seperti bank makanan dan peternakan sapi perah, yang pada gilirannya membayar ReFeed untuk layanan itu.

“Ini mengurangi biaya dan persyaratan untuk bank makanan dan badan amal lainnya karena harus melakukannya sendiri, yang akan menjadi biaya mereka sendiri, dan mengurangi tenaga kerja mereka,” kata Lilley. Tahun lalu, ReFeed memulihkan 2,7 juta kilogram produk dengan cara ini, sementara yang tersisa digunakan untuk peternakan cacing vertikal ReFeed.

Cacing-cacing itu hidup di tempat tidur mereka dan mengonsumsi “campuran input khusus” yang diproses oleh perusahaan menjadi bahan baku mereka, yang kemudian dibuang oleh cacing-cacing itu, menurut Lilley. Sekitar enam juta cacing dapat hidup di dalam peternakan cacing vertikal tiga tingkat ReFeed saat kapasitas penuh, makan dan buang kotoran sekitar 1.000 kilogram kotoran atau kotoran cacing sehari (sistem peternakan modular dapat mendukung tingkat keempat, jika diperlukan).

Coran tersebut kemudian digunakan untuk produk seperti pupuk organik yang mungkin digunakan konsumen untuk berkebun di rumah. “Kami juga menciptakan produk untuk tujuan pertanian untuk mendukung petani beralih ke pertanian regeneratif daripada konvensional,” kata Lilley, mengacu pada praktik yang berfokus pada kesehatan tanah daripada hasil panen.

Misalnya, petani dapat membayar ReFeed untuk mengambil kue kotoran mereka, mensentrifugasi kotoran dan kemudian menggunakan produk itu sebagai pakan cacing. Produk juga dapat digunakan untuk praktek pertanian regeneratif. “Jadi apakah itu untuk konsumen atau produk untuk pertanian, semuanya berasal dari sumber produk sampingan yang lokal,” kata Lilley. Cacing tersebut bersumber dari pemasok Kanada dan juga ditanam di situs oleh ReFeed. “Strategi pertumbuhan kami,” kata Lilley, “adalah memiliki fasilitas ini di seluruh negeri sehingga Anda menciptakan fasilitas manufaktur mikrobiologi tanah dan amandemen tanah yang akan dibutuhkan saat kami fokus pada ketahanan pangan lokal.”

Next Post

EV, Retrofit Hidrogen Di B.C. Menawarkan Rute Alternatif Untuk Pengurangan Emisi

Wed Oct 19 , 2022
EV, Retrofit Hidrogen Di B.C. Menawarkan Rute Alternatif Untuk Pengurangan Emisi – Ketika British Columbia mengisi bahan bakar dengan bensin mahal dan turun ke jalan […]
Show Buttons
Hide Buttons