Di Quebec, Kematian Ratu Menimbulkan Pertanyaan Tentang Masa Depan Monarki Di KanadaReaksi beragam di Quebec atas kematian Ratu Elizabeth II menyoroti hubungan kompleks provinsi dengan monarki. Pada hari hari setelah kematian Ratu, Perdana Menteri Francois Legault yang saat ini sedang berkampanye menjelang pemilihan 3 Oktober telah menghadapi pertanyaan tentang apakah provinsi tersebut sekarang harus menghilangkan posisi letnan gubernur, serta kritik dari Parti Québécois karena menurunkan bendera Quebec menjadi setengah tiang untuk menghormati mendiang ratu.

Di Quebec, Kematian Ratu Menimbulkan Pertanyaan Tentang Masa Depan Monarki Di Kanada

republic-news  – Outlet media Quebec memuat baik upeti kepada raja dan retrospektif tentang kerusuhan selama kunjungannya tahun 1964 ke Kota Quebec yang telah dikenal sebagai “Sabtu Truncheon.” Mayoritas warga Quebec tidak memandang baik monarki karena alasan sejarah serta dukungan mereka untuk demokrasi, kata Gérard Bouchard, seorang sejarawan dan sosiolog yang mengajar di Université du Québec Chicoutimi. “Di Quebec, ini tampaknya menjadi sisa sisa era kolonialis yang kami pikir telah hilang,” katanya dalam sebuah wawancara. “Di Quebec, mayoritas orang akan berkata, ‘kami tidak tahu mengapa ini berlanjut di Kanada dan kami tidak tahu mengapa ini diberlakukan pada kami di Quebec.'” Sementara Quebec mungkin menghormati mendiang ratu sebagai individu, monarki membawa kenangan penaklukan Inggris di Prancis Baru dan pemerintahan kolonial Inggris atas Kanada yang berbahasa Prancis, kata Bouchard, yang mempelajari mitos nasional.

Baca Juga : Perusahaan Teknologi Medis AS Masimo Membuka Pusat Penelitian Besar Di Vancouver

Gagasan bahwa kepala negara adalah seorang raja Eropa juga bertentangan dengan gagasan demokrasi Quebec, katanya, menambahkan oposisi terhadap monarki lebih kuat di Quebec di antara federalis dan penutur bahasa Inggris daripada di bagian lain Kanada. Sejarah kolonialismelah yang dimanfaatkan oleh Pemimpin Parti Québécois Paul St Pierre Plamondon saat dia membela kritiknya terhadap keputusan Legault untuk menurunkan bendera Quebec. Monarki dipaksakan pada rakyat Quebec dengan penaklukan, katanya, sementara bendera provinsi, yang dikenal sebagai fleurdelisé, mewakili hak Quebec untuk hidup sebagai rakyat dan demokrasi provinsi. “Kami tidak dapat mengabaikan bahwa dia mewakili sebuah institusi, mahkota Inggris, yang telah menyebabkan kerugian signifikan bagi penduduk Quebec dan negara negara Pribumi,” katanya kepada wartawan.

Deportasi orang Acadia, eksekusi para pemimpin Pemberontakan Patriot pada tahun 1839, dan, baru baru ini, pemulangan konstitusi tanpa persetujuan Quebec semuanya dilakukan atas nama mahkota Inggris, katanya. Legault, yang menuduh St Pierre Plamondon dari “politik kecil”, menghadapi pertanyaan dari wartawan yang bertanya tanya apakah Quebec akan menggunakan kesempatan untuk menyingkirkan kantor letnan gubernur. Legault mengatakan dia tahu ada panggilan untuk menggantikan letnan gubernur, tetapi mencatat itu bukan salah satu prioritasnya jika dia terpilih kembali. Quebec telah mengurangi keunggulan letnan gubernur. Berbeda dengan provinsi lain dan pemerintah federal, di mana sesi legislatif dibuka dengan pidato dari takhta yang disampaikan oleh perwakilan raja, di Quebec pidato pengukuhan disampaikan oleh perdana menteri.

Tapi bukan hanya di Quebec di mana popularitas monarki telah merosot, kata Benoît Pelletier, seorang profesor hukum konstitusional di Universitas Ottawa dan mantan menteri kabinet di pemerintahan Liberal Quebec Jean Charest. Di Kanada yang berbahasa Inggris, menurutnya, dukungan untuk monarki juga menurun. “Saya pikir dalam beberapa bulan mendatang akan ada perdebatan tentang masa depan monarki konstitusional,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia berharap pada akhirnya akan mengarah pada referendum tentang masalah ini. Pelletier mengatakan dia berpikir mengubah konstitusi Kanada untuk menghapus monarki akan mungkin, selama negosiasi tidak berusaha untuk mengatasi masalah konstitusional lainnya. Dia bagaimanapun, secara pribadi mendukung monarki. “Saya pikir sistem bekerja dengan baik saat ini dan seperti yang Anda katakan dalam bahasa Inggris, jika tidak rusak, jangan perbaiki,” katanya. Namun tidak menutup kemungkinan, katanya, untuk mengintegrasikan kepala negara terpilih ke dalam sistem parlementer, seperti yang dilakukan di Barbados ketika menjadi republik pada 2021.

Meskipun ada ekspresi republikanisme dalam sejarah Quebec, adalah suatu kesalahan untuk menyimpulkan bahwa Quebec selalu menolak monarki, kata Marc Chevrier, seorang profesor ilmu politik di Université du Québec Montréal. Setelah penaklukan, para elit berbahasa Prancis Quebec berkumpul di sekitar institusi Inggris, termasuk monarki, katanya. Ada juga upaya untuk mengasosiasikan royalti Inggris dengan kejayaan monarki Prancis lama, katanya, seraya mencatat bahwa bendera Quebec merujuk pada simbol kerajaan Prancis. Tidak seperti gerakan kemerdekaan di tempat tempat seperti Irlandia, yang sangat terkait dengan republikanisme, Parti Québécois tidak pernah mempromosikan kepercayaan seperti itu ketika berkuasa, katanya.

Next Post

Traksi Sesuai Permintaan di Antara Perusahaan Yang Membuka Kantor di West Kootenays

Mon Sep 19 , 2022
Traksi Sesuai Permintaan di Antara Perusahaan Yang Membuka Kantor di West Kootenays – Rata-rata pekerja Traction on Demand berusia 32 tahun tepat pada usia itu […]
Show Buttons
Hide Buttons